Pupuk Kimia dan Pemanasan Global

Saat diproduksi, industri pupuk kimia hanya menyumbang sebagian kecil dari emisi gas rumah kaca, penyebab terjadinya pemanasan global alias perubahan iklim –salah satu penyebab kemarau panjang yang kita rasakan sekarang–. Kebanyakan emisi terjadi ketika diterapkan ke tanah pertanian, menjadi sumber terbesar emisi dari pertanian.
Internasional Panel on Climate Change (IPCC) memperkirakan bahwa untuk setiap 100 kg pupuk nitrogen yang diterapkan tanah, satu kg berakhir di atmosfer sebagai nitrous oksida (N2O), gas yang 300 kali lebih kuat daripada CO2 sebagai rumah kaca gas dan zat perusak ozon yang paling signifikan di dunia. Pada tahun 2014, ini adalah setara dengan emisi tahunan rata-rata dari 72 juta mobil yang dikendarai di AS.

Kecanduan pupuk kimia
Karena pupuk kimia menghancurkan nitrogen alami di tanah yang tersedia bagi tanaman, petani harus menggunakan pupuk lebih banyak setiap tahun untuk mempertahankan hasil. Selama 40 tahun terakhir, efisiensi pupuk nitrogen telah berkurang dua pertiga dan konsumsi per hektar meningkat tujuh kali.
Efek pada bahan organik, penyerap karbon yang paling penting di dunia, adalah sama. Meskipun industri propaganda sebaliknya, studi terbaru menunjukkan bahwa pupuk kimia yang bertanggung jawab untuk banyak kerugian besar bahan organik yang telah terjadi di tanah dunia sejak era pra-industri.
“Dalam berbagai publikasi selama lebih dari 100 tahun dan berbagai praktek tanam dan pengolahan tanah, kami menemukan bukti yang konsisten dari penurunan karbon organik untuk tanah yang dipupuk kimia di seluruh dunia,” kata ilmuwan tanah Charlie Boast dari University of Illinois.
Tanah di seluruh dunia telah kehilangan, rata-rata, setidaknya 1-2 poin persentase dari lapisan teratas bahan organik sejak pupuk kimia mulai digunakan. Jumlah ini sekitar 150,000-205,000 juta ton bahan organik, yang telah menghasilkan 220,000-330,000 juta ton CO2 terlepas ke udara atau 30% dari kelebihan CO2 saat ini di atmosfer!

Pergeseran paradigma
Bidang pangan dan pertanian adalah cara termudah untuk beradaptasi terhadap perubahan iklim. Pengurangan dramatis dan cepat dalam emisi gas rumah kaca dapat dicapai dalam sistem makanan kita tanpa konsekuensi ekonomi yang besar. Penghapusan pupuk kimia adalah salah satu cara termudah dan paling efektif.
Memotong pupuk kimia bisa mengurangi emisi rumah kaca global tahunan sebanyak 10%. Selain itu, pergeseran dari pupuk kimia ke praktek agro-ekologi akan memungkinkan petani untuk membangun kembali bahan organik dalam tanah di dunia, dan dengan demikian menangkap dua pertiga, bahkan lebih, dari CO2 di atmosfer dalam 50 tahun. Ada juga manfaat tambahan berupa penghidupan yang lebih baik untuk petani, makanan lebih bergizi, perlindungan lapisan ozon dan sistem air bersih.
Tidak ada rintangan teknis yang menghalangi. Perusahaan Pupuk mungkin mengklaim bahwa jika kita berhenti menggunakan produk mereka kita harus membajak hutan di bumi yang tersisa untuk memenuhi kebutuhan pangan global, tetapi ada banyak penelitian yang menunjukkan bahwa petani yang menggunakan praktek agro-ekologi sederhana dapat menghasilkan lebih banyak makanan tanpa pupuk kimia pada luasan yang sama dari tanah.

Sumber: Resilience

5661total visits,2visits today

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *